Beranda Hukum & Kriminal Bejat Ayah Tiri Setubuhi Anaknya Sampai Hamil

Bejat Ayah Tiri Setubuhi Anaknya Sampai Hamil

393
0
Foto Ilustrasi dari Goggle.

IKnews, ASAHAN – Sungguh malang nasib Anggrek nama yang disamarkan (15), tinggal di salah satu Kecamatan di Kabupaten Asahan, duduki bangku Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kelas X, menjadi korban pelampiasan nafsu bejat sang ayah tiri.

Pasalnya, ia menjadi korban keganasan pelampiasan birahi ayah tirinya sendiri, sebagaimana ungkapan Anggrek, dengan nada lemas serta kepolosannya, menuturkan kisah yang dialaminya ke Wartawan, dimana dirinya di setubuhi ayah tirinya pertama kali pada awal Januari 2023 sekira Pukul 3:00 WIB pagi dini hari.

Kemudian pelampiasan nafsu bejatnya pada pertengahan Januari 2023, ayah tiri datang kembali melakukannya sekira Pukul 2:00 WIB pagi.

“Pada waktu itu, ayah tiri datang ke kamarku dan langsung mengancam jangan bilang siapa-siapa, terutama ibu mu kalau tidak kubunuh kalian semua,” kisah Anggrek, kepada infokini.news, Jumat (7/4/2023) siang tadi.

Sementara, pengakuan RA (39), yang tak lain ibu Korban, mengatakan hal itu terungkap saat saya mempertanyakan ke Anggrek sudah datang bulan nak.

Dijawabnya belum, saya langsung dek-dekkan kenapa bisa belum juga, padahal baik ibu maupun anaknya hampir berdekatan jika mendapatkan datang bulan.

“Lalu pada Hari Rabu 5 April 2023, ibu korban mendatangi dan melakukan kusuk ke orang pintar, di karena badan berpegalan habis jualan. Usai kusuk saya suruh untuk melihat kondisi Anggrek. Ketika dilihat dan di sentuh tukang kusuk, dia terkejut langsung bilang, ini berisi tolong periksakan lah kedokter terdekat,” ucap Sang Ibu dengan nada sedih, dengan bercucuran air mata.

Lanjutnya, kemudian Anggrek dibawa ke bidan dan dilakukan pemeriksaan, ternyata hasilnya, Anggrek hamil kurang lebih mau 4 Bulan. “Betapa hancurnya hati saya pak. Dari usia 3 Tahun Anggrek bersama kami, tetapi Ayah tirinya masih juga melakukan itu terhadapnya,” ucap RA, dengan leningan air mata.

“Sebenarnya saya sudah menaruh curiga dengan pelaku sejak Anggrek menduduki Sekolah Menengah Pertama (SMP), tetapi belum ada bukti pak. Karena Anggrek tanpa sepengetahuan saya sering di kasih uang. Ditambah lagi, jika saya marah terhadap Anggrek, pelaku selalu membela dengan kata, sudahlah itu jangan dimarahi,” sebutnya.

Masih Sang Ibu, betapa hancurnya hati kami sekeluarga pak, terutama neneknya. Karena Anggrek mengalami depresi berat pak, kami selalu kasih semangat terhadap dia. Kami sayang sama Anggrek, apa yang di inginkannya selalu ditanya dan akan kami berikan.

“Permintaan kami hanya satu pak (Wartawan, Red), semoga pihak yang berwajib terutama Polres Asahan segera menangkap pelaku itu pak. Kalau tidak kami sekeluarga tidak tenang,” harap Sang Ibu dengan air mata membasahi pipinya.

Sebenarnya pak, pada Hari Rabu lalu, pelaku sudah kami panggil ke tempat neneknya. Ia mengakui perbuatannya, dan hendak dibawa ke Polres Asahan. Namun, ketika saya masuk sebentar kekamar mandi, pelaku melarikan diri ke sawit – sawit tanpa ada satu pun saksi yang menangkapnya.

“Saat ini, kami sudah melaporkan perbuatan pelaku ke Polres Asahan pada Hari Rabu 5 April 2023,” ungkap Sang Ibu sekaligus mengakhiri.

Terpisah, Jumat (7/4/2023) sore, Kasatreskrim Polres Asahan, AKP Muhammad Said Husein mengungkapkan LP baru kita terima 2 hari lalu Bang. Sedang kami lengkapi administrasi dan surat undangan kepada pihak terkait (pelapor, saksi).

“Kami atensi untuk perkaranya,” tegas Kasatreskrim Polres Asahan.

Reporter : Doni Damara

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini