Beranda Hukum & Kriminal Barang Bukti Sudah Inkracht Dimusnahkan Kejaksaan Negeri Asahan

Barang Bukti Sudah Inkracht Dimusnahkan Kejaksaan Negeri Asahan

91
0
Kajari Asahan beserta tamu undangan blender Narkotika sabu dan Extasi.

IKnews, ASAHAN – Kejaksaan Negeri Asahan melaksanakan pemusnahan barang bukti benda sitaan “Tindak Pidana Umum” yang sudah berkekuatan hukum tetap (Inkracht).

Kegiatan pemusnahan di laksanakan disamping Kantor Kejaksaan Negeri Asahan, Selasa (21/3/2023).

Dalam kegiatan tersebut tampak hadir Kajari Asahan, Ketua PN Kisaran, Waka Polres Asahan, BNNK Asahan, Dinas Kesehatan Aaahan, Ketua PWI Asahan dan Insan Pers.

Kajari Asahan, Waka Polres Asahan dan Ketua PN Kisaran bakar barang bukti.

Sebelum pemusnahan barang bukti, Kajari Asahan, Dedyng Wibiyanto Atabay mengatakan, hari ini Kejaksaan melakukan pemusnahan barang bukti benda sitaan 21 Maret 2023. Terhitung dari jumlah Tindak Pidana Umum periode 1 Desember 2022 hingga 15 Maret 2023.

“Dengan 114 perkara, diantaranya Tindak Pidana Narkotika sebanyak 70 perkara, Perjudian 7 perkara,
Migas 1 perkara, Pencurian 14 perkara, Penganiayaan 2 perkara, Perlindungan Anak 2 perkara, pekerja migran Indonesia 4 perkara dan perkebunan 14 perkara,” terangnya.

Lebih lanjut Dedyng menyebut, total keseluruhannya 114 perkara. Jadi barang bukti yang di musnahkan hari ini adalah perkara Narkotika yaitu Sabu sebanyak 3.615,77 Gram, Ganja 50,22 Gram, Exstasi 381,86 Gram, Bong 4 buah, Timbangan 9 Unit l, Pipet sekop 32 buah, mancis 4 buah, Kaca pirex 7 buah, Kotak rokok 11 buah.

“Untuk perkara perjudian Blok Notes 2 buah, Pulpen 5 buah dan buku 2 buah. Sedangkan perkara lainya Handphone 62 Unit, Kayu 2 buah, Keris satu buah, Goni 2 buah dan Egrek 7 buah,” ungkapnya.

Barang bukti di grenda dari perkara pencurian perkebunan.

Selain itu, Dedyng mengungkapkan, jadi nilai kerugian Negara yang ditimbulkan sekitar kurang lebih Rp. 3.974.550,00,- ( Tiga Milyar Sembilan Ratus Tujuh Puluh Empat Juta Lima Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah).

“Maka dari itu, Kejaksaan Negeri Asahan telah melakukan pemusnahan barang bukti yang sudah inkracht, sehingga tidak dapat dipergunakan dengan cara blender dan dibakar,” tegas Dedyng sekaligus mengakhiri.

Reporter : Doni Damara

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini