Pemkot Kotamobagu bersama unsur Forkopimda mengikuti Rapat koordinasi bersama Kemendagri secara daring. (Foto : Icat)

IKNews, KOTAMOBAGU – Membahas Terkait percepatan penanganan dampak Inflasi, Pemerintah Kota (Pemkot) Kotamobagu bersama unsur Forkopimda mengikuti Rapat koordinasi (Rakor) bersama Kemendagri secara daring. Senin, (7/11/2022) diruang kerja Wali Kota.

Rakor tersebut dihadiri Kapolres Kotamobagu AKBP Dasveri Abdi SIK, Dandim 1303/BM Letkol Inf Topan Angker, serta sejumlah pimpinan OPD Pemkot Kotamobagu.

Sekretaris Daerah Kotamobagu Sofyan Mokoginta mengatakan Rakor tersebut merupakan kegiatan rutin bersama Mendagri dalam rangka evaluasi sekaligus  monitoring terkait perkembangan pengendalian inflasi di daerah.

“Dalam rapat tadi yang menjadi fokus yakni mana yang menjadi inflasi tertinggi dan terendah. Bagi daerah dengan inflasi rendah mereka sharing terkait upaya maupun cara yang dilakukan sehingga bisa menekan laju inflasi dengan efektif. Nah langkah-langkah inilah yang menjadi pedoman atau acauan daerah lain guna efektifitas menekan inflasi di masing-masing daerah,” ujarnya.

Sofyan menjelaskan, bahwa Kota Kotamobagu sendiri sampai dengan saat ini masih stabil karena belum terlihat kondisi yang mengkhawatirkan terkait kenaikan inflasi.

“Harga komoditi di kotamobagu yang paling memiliki kontribusi utama membentuk inflasi di Kotamobagu seperti cabe, bawang dan ikan yang diawetkan sampai saat ini masih stabil, sehingga tinggal bagaimana pemerintah kota menjaga sekaligus mengantisipasi jangan sampai di bulan desember mengalami kenaikan,” pungkasnya.

Reporter : Irsat Ganggai

Advertisement

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here