Beranda Nasional Wajib Diketahui! 8 Cara Membantu Korban KDRT

Wajib Diketahui! 8 Cara Membantu Korban KDRT

22
0
Ilustrasi KDRT. (Foto : Shutterstock)

IKNews, NASIONAL – Korban KDRT bisa jadi merasa kesepian, terisolasi, dan hidup penuh ketakutan. Terkadang sekadar menanyakan kabar dan memastikan korban tahu bahwa kita siap membantu jika dibutuhkan akan sangat berarti dan memberikan perasaan lega untuk korban.

Lantas, apa sih yang bisa kita lakukan untuk membantu korban KDRT? Dikutip dari Verywell Mind, beberapa cara ini bisa dilakukan untuk membantu seseorang yang sedang dalam situasi tersebut.

Bagaimana Caranya Membantu Korban KDRT?

  1. Luangkan Waktu

Jika Anda memutuskan untuk menghubungi korban kekerasan, lakukanlah ketika situasinya sedang tenang. Jangan melibatkan diri ketika situasi memanas, karena hal tersebut bisa membahayakan diri sendiri. Pastikan kita menyediakan waktu yang cukup luang. Sehingga ketika korban memutuskan untuk menceritakan ketakutan dan kekhawatirannya, kita tidak terburu-buru karena harus mengerjakan hal lain.

  1. Membuka Obrolan

Ilustrasi pasangan bertengkar. (Foto : ©Gottman.com)

Moms, kita bisa membuka obrolan dengan mengatakan “Aku khawatir akan kondisi kamu karena..” atau “Aku cemas dengan keselamatan kamu..” atau “Aku melihat perubahan sama kamu yang bikin aku khawatir..”

Mungkin, kita melihat seseorang yang kita curigai mengalami kekerasan tiba-tiba memakai pakaian tertutup atau syal untuk menutupi lebam atau ia tiba-tiba menunjukan sikap yang tidak biasa dan jadi lebih pendiam. Keduanya bisa menjadi tanda bahwa telah terjadi kekerasan.

Pastikan korban tahu bahwa kita bisa menanggapi dengan bijak mengenai apa yang akan diceritakannya. Perlu diingat ya Moms, jangan memaksa korban untuk cerita, biarkan korban bercerita ketika ia sudah nyaman.

  1. Dengarkan Tanpa Menghakimi

Jika korban memutuskan untuk bercerita, dengarkan ceritanya tanpa menghakimi, menasihati, atau memberi solusi. Jika kita menjadi pendengar yang baik, korban akan menyampaikan apa yang ia betul-betul butuhkan. Berikan korban kesempatan untuk berbicara sampai ia merasa lega.

Kita boleh bertanya, namun sifatnya hanya untuk mengklarifikasi. Sebisa mungkin biarkan korban meluapkan perasaan dan ketakutannya. Karena bisa jadi kita adalah orang pertama yang korban percaya lho, Moms.

  1. Perhatikan Tanda Kekerasan

Ilustrasi KDRT. (Foto : beutifulmagazine.com)

Banyak korban berusaha untuk menutupi kekerasan karena berbagai alasan, dengan memperhatikan tanda-tandanya bisa memudahkan kita untuk membantu mereka.

Tanda kekerasan fisik bisa berupa mata lebam, bibir sobek, warna biru atau kemerahan pada leher, pergelangan tangan terkilir dan bekas lebam di lengan.

Tanda kekerasan emosional bisa berupa perasaan tidak berharga, takut salah dan menjadi sangat penurut, terlihat ketakutan, perubahan ekstrem dalam pola makan dan tidur, perasaan cemas, ketergantungan obat penenang, menunjukan tanda depresi, hilang semangat dalam beraktivitas atau hobi, atau bicara tentang bunuh diri.

Korban kekerasan juga bisa menunjukkan perilaku tertentu seperti menarik diri, menjaga jarak, sering tiba-tiba membatalkan janji, sangat tertutup mengenai kehidupan pribadinya atau mengisolasi diri dari teman dan keluarga.

  1. Berpihak Kepada Korban Kekerasan

Umumnya KDRT lebih cenderung kepada relasi kuasa pelaku terhadap korban daripada amarah. Tidak jarang hanya korban yang bisa melihat sisi gelap tersebut. Sering kali, orang lain pun tidak menyangka bahwa pelaku dapat melakukan kekerasan tersebut.

Karena itu, korban sering merasa tidak akan ada orang yang percaya bahwa ia telah mengalami kekerasan. Moms, penting untuk kita memilih percaya kepada korban dan memastikan korban tahu bahwa kita mempercayainya. Memiliki orang yang mengetahui penderitaannya, akan memberikan secercah harapan dan perasaan lega bagi korban.

Katakan kepada korban, “Aku percaya kamu” atau “Ini bukan salah kamu” atau “Kamu tidak layak diperlakukan seperti ini”.

  1. Validasi Perasaan Korban

Perasaan korban terhadap pasangan dan situasi yang terjadi seringkali membuat korban KDRT mengalami konflik batin. Perasaan tersebut bisa berupa marah namun merasa bersalah, putus asa namun berharap keadaan akan lebih baik, atau takut namun masih cinta.

Jika kita ingin membantu, sangat penting untuk kita memvalidasi perasaan korban dengan mengatakan bahwa konflik batin tersebut adalah normal ia rasakan. Namun tak kalah penting untuk kita meyakinkan korban bahwa kekerasan tidak dapat dibenarkan, dan hidup dalam ketakutan mengalami kekerasan fisik bukanlah hal yang wajar.

Beberapa korban kekerasan mungkin tidak menyadari bahwa situasinya tidak normal karena mereka tidak mempunyai referensi hubungan yang sehat, sehingga berangsur korban menjadi ‘terbiasa’ dengan siklus KDRT. Katakan kepada korban bahwa kekerasan bukanlah bagian dari relasi yang sehat. Tanpa menghakimi, yakinkan mereka bahwa mereka dalam situasi yang berbahaya dan kita mengkhawatirkan keselamatan korban.

  1. Tawarkan Bantuan yang Spesifik

Moms, kita bisa membantu korban dengan mencarikan nomor hotline pengaduan, nomor kantor polisi terdekat, rumah aman, pengacara, konselor, support group atau informasi lain mengenai bantuan untuk korban KDRT atau bahkan informasi mengenai payung hukum terkait dengan permohonan perlindungan diri dan anak.

Hal terpenting adalah memastikan korban tahu bahwa kita ada jika mereka membutuhkan bantuan. Tawarkan diri jika korban ingin butuh ditemani ketika ingin melapor ke pihak berwajib.

Beritahu korban bahwa ia juga menghubungi SAPA 129 (021-129) dan hotline 081111129129 sebagai layanan pengaduan kekerasan terhadap perempuan dan anak dari KemenPPPA yang dapat diakses oleh semua kalangan di seluruh Indonesia.

  1. Bantu Korban Membuat Rencana Aman

Dengan membuat safety plan atau rencana aman, kita bisa membantu korban menyelamatkan diri jika kekerasan terjadi lagi sehingga korban bia memvisualisasikan apa yang ia butuhkan dan menyiapkan mental untuk melaksanakannya, misalnya:

  • Di mana tempat yang aman ketika situasi darurat dan korban ingin meninggalkan rumah
  • Alasan untuk keluar dari rumah jika korban sedang merasa terancam
  • Kalimat kode yang bisa dipahami keluarga atau teman jika korban membutuhkan bantuan, tas darurat berisi uang, dokumen penting, peralatan mandi, kunci dan pakaian ganti
  • Daftar nomor penting seperti rumah aman, kantor polisi terdekat, keluarga atau teman yang bisa korban percaya

Perlu diingat untuk selalu berhati-hati dalam membantu korban KDRT agar bantuan kita tidak menjadi pemicu amarah pelaku dan pada akhirnya membahayakan korban dan diri kita sendiri.

Sumber : Kumparanmom.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini